Mengatasi situasi iman yang surut

ID 15820499 © Elmar84 | Dreamstime.com

Mengapa kita sering lupa bahawa hidup yang telah Allah SWT kurniakan ini hanyalah sementara? Kenapa agak sukar untuk kita hidup berpegang pada kepercayaan ini? Tidak dapat dinafikan memang payah bagi kita sebagai manusia biasa, untuk selalu ingat bahawa satu hari nanti kita akan meninggalkan dunia ini seperti yang telah ditentukan oleh Allah.

Kita tidak seharusnya kecewa dengan kepayahan ini. Segala kesulitan telah ditulis oleh Maha Pencipta untuk kita lalui. Kita perlu berusaha agar senantiasa sedar bahawa Allah SWT menguasai segala-galanya dalam hidup ini – termasuk segala ujian yang kita lalui.

Tugas kita sebagai Muslim bukan sekadar duduk dan merenung mengapa sukar bagi kita meletakkan akhirat sebagai keutamaan dalam benak fikiran kita. Kita juga tidak perlu terlalu memikirkan kenapa tahap motivasi dan ketekunan kita untuk bersolat tidak konsisten.

Allah SWT tidak memberi jaminan motivasi kita dalam hidup ini tidak akan berubah. Tidak juga Allah tetapkan kita akan senantiasa memikirkan akhirat. Tetapi, apa yang Allah  janjikan ialah kita di beri ganjaran untuk setiap ujian yang kita lalui bagi meningkatkan keimanan kita. Firman Allah:

“Patutkah manusia menyangka bahawa  mereka akan dibiarkan dengan hanya berkata: Kami beriman”, sedang mereka tidak diuji (dengan sesuatu cubaan)?” (Al-Ankabut 29, ayat 2)

Ayat ini seharusnya memberi kelegaan setiap kali kita rasakan iman kita berkurangan. Kita perlu bersyukur kerana merasakan yang sedemikian. Bayangkan betapa merbahya jika kita sendiri tidak sedar iman kita semakin menipis.

Yang lebih utama, bila kita sedar kita semakin jauh dari agama, ingatlah  Allah SWT melihat segalanya. Bila kita merasa kesepian, ingatlah bahawa Allah  senantiasa berada di sisi kita dan melihat setiap ujian yang kita lalui. Berdoalah agar Allah memberi petunjuk kepada kita.

Doa-doa yang kita lafazkan di saat kita diuji, ketika kesepian, dan merasa keliru akan membantu memantapkan keimanan kita.  Sepanjang waktu kita berdoa dengan seikhlas mungkin, kita tidak sedar saat itu minda kita dibebaskan dari masalah keduniaan.

Di saat kita merasa jauh dari agama,  atau berada dalam harapan ingin menjadi Muslim yang lebih baik, fokuslah  kepada Allah SWT. Sama seperti dalam kesedihan kita senantiasa mengingati Allah. Malangnya kita jarang mengingati Allah  di saat bahagia. Bila iman kita berkurangan, gunakan peluang ini untuk mencari Allah, kerana ramai yang tersesat dengan masalah keduniaan.

Rasullulah SAW bersabda: “Barangsiapa yang Allah inginkan kebaikan, Allah akan memberinya musibah.” (Sahih Al-Bukhari)