Al-Quran, membaca dan merenung

Agama Taufiq Sugeng 22-Jun-2020
Fahami Quran sebaik mungkin © Pierre-yves Babelon | Dreamstime.com

Islam mengajar kita bahawa Al-Quran adalah petunjuk bagi umat manusia. Allah SWT berfirman: “Kitab Quran ini tidak ada sebarang syak padanya (tentang datangnya dari Allah dan tentang sempurnanya) ia pula menjadi petunjuk bagi orang-orang yang bertaqwa.” (Surah al-Baqarah 2, ayat 2)

Kita dikhabarkan bahawa Allah SWT akan memberi ganjaran kepada mereka yang membaca Al-Quran. Dalam satu hadis, Rasullulah SAW bersabda:

“Barangsiapa yang menunaikan (membaca) sepuluh ayat, maka dia tidak termasuk golongan orang-orang lalai. Dan barangsiapa yang menunaikan seratus ayat, maka dia termasuk golongan qhanitin (ahli ibadah). Barangsiapa menunaikan seribu ayat, maka dia termasuk golongan orang Muqanthirin (orang yang dapat pahala berlipat kali ganda.” (Hadis riwayat Abu Daud)

Oleh itu, kita harus berusaha sedaya upaya untuk membaca kitab suci Allah SWT ini selazim mungkin. Selain dari membaca Al-Quran, amat penting kita memahami makna ayat-ayat suci ini. Allah berfirman di dalam kitab-Nya:

“(Al Quran ini) sebuah kitab yang kami turunkan kepadamu (dan umatmu wahai Muhammad), Kitab yang banyak memberi faedah-faedah dan manfaatnya, untuk mereka memahami dan teliti kandungan ayat-ayatnya, dan untuk orang-orang yang berakal sempura beringat mengambil iktibar.”
(Surah Saad 38, ayat 29)

Bila seseorang berusaha memahami makna disebalik kata-kata Allah SWT, itu akan memperbaiki hubungan dengan Allah dan merasa lebih dekat dengan agama Islam.

Kita yakin Al-Quran memberi petunjuk sepanjang masa. Ia membantu di setiap aspek kehidupan kita. Allah SWT berfirman dalam kitab-Nya: “Dan demi sesungguhnya! Kami telah mengemukakan kepada umat manusia berbagai misal perbandingan dalam Al Quran ini, supaya mereka mengambil peringatan dan pelajaran.” (Surah az-Zumar 39, ayat 27)

Perlu  juga diingati, dengan membaca Al Quran,kita sebenarnya sedang berkomunikasi dengan Yang Maha Pencipta. Hadis Rasullullah SAW yang berbunyi:

“Dan apabila dia membaca ayat-ayat yang merujuk kepada Kemuliaan Allah, dia memuliakan Allah, Yang Maha Agung, dan ketika dia membaca ayat-ayat yang berdoa dia memohon, dan ketika dia membaca ayat-ayat yang menyebut perlindungan dari Rabb, dia mencari perlindungan (Nya).”
(HR Muslim)

Menghafal Al-Quran amat penting untuk kita semua. Kita harus menyediakan waktu untuk menghafal Al-Quran. Dalam satu hadis Rasullulah SAW bersabda:

“Akan dikatakan kepada sahabat Al-Quran: Baca dan mengangkat (melalui tahap-tahap syurga) dan mencantikkan suara anda seperti yang anda kerjakan ketika anda berada di dunia! Sesungguhnya kedudukan anda di Syurga  akan menjadi ayat terakhir yang anda bacakan!” (HR Abu Daud)

Bagaimanapun, usah kita merasa kecewa setelah berusaha menghafal Al-Quran namun kita gagal untuk menghafal ayat-ayat Allah. Rasullulah SAW bersabda:

“Orang yang membaca Al-Quran dan dia lancar dalam membacanya, maka dia akan bersama para malaikat. Sedangkan orang yang membaca Al-Quran namun masih tergagap-gagap (belum lancar), maka dia akan mendapatkan dua pahala.” (HR Muslim)

Ketahuilah bahawa Islam juga mengajar kita bahawa membaca Al-Quran dapat mengubati hati kita. Allah SWT berfirman:

“Wahai umat manusia! Sesungguhnya telah datang kepada kamu Al-Quran yang menjadi nasihat pengajaran dari Tuhan kamu, dan yang menjadi penawar bagi penyakit-penyakit batin yang ada di dalam dada kamu, dan juga menjadi hidayah petunjuk untuk keselamatan, serta membawa rahmat bagi orang-orang yang beriman.” (Surah Yunus 10, ayat 57)

Ingin berkata sesuatu?

Sila berhubung!