Amalan makan dan minum menjelang Ramadan – yang tidak disukai Rasulullah SAW

Makanan 29 Mac 2021 Siti Nur Baiin Che Harun
Terkini oleh Siti Nur Baiin Che Harun
Amalan makan dan minum menjelang Ramadan - yang tidak disukai Rasulullah SAW
Amalan makan dan minum menjelang Ramadan - yang tidak disukai Rasulullah SAW © Ilkin Guliyev | Dreamstime.com

Artikel mengenai amalan gemar makan dan minum  ini adalah tentang amalan yang dibenci oleh Rasulullah SAW. Tanpa disedari, sudah lebih setahun Allah SWT menguji kita dengan ujian pandemik COVID-19. Kini, Syaaban (1443H) sudah melepasi pertengahan bulannya.

Ini bermakna, bulan Ramadan al-Kareem yang dinanti-nantikan akan tiba tidak lama lagi.

Amalan makan dan minum menjelang Ramadan

Persiapan dan momentum menuju bulan mulia Ramadan ini akan menjadi tarbiyah dan latihan kepada kualiti amal ibadah seharian kita. Dan salah satu sifat Mazmumah yang tidak disukai oleh Allah Taala dan Nabi Muhammad SAW adalah gemar makan dan minum.

Ramadan adalah bulan ketika kita semua sangat faham akan hubungan kita dengan makanan. Bagaimana kebergantungan dan kepentingan makan dan minum, dan bagaimana ia dapat mempengaruhi kita secara mental, emosi, dan rohani.

Makanan juga boleh menentukan tahap hati, tingkah laku, dan pandangan hidup kita. Dan Islam adalah gaya hidup, bukan produk yang mandiri, yang saling bergantung dengan perkara kehidupan lainnya untuk berfungsi dengan paling berkesan.

Oleh itu, bulan Ramadan adalah bulan yang baik untuk melihat secara teliti, bagaimana tabiat makan kita berbanding dengan Rasulullah SAW. Mengapa penting bagi kita untuk mempunyai gaya hidup makan cara Islam agar dapat kita menjadi umat Islam terbaik.

Amalkan adab dan sunnah makan yang dianjurkan oleh Rasulullah SAW. Berwaspadalah dalam mengambil kuantiti pemakanan harian kita. Ini kerana, makan dan minum berlebihan boleh memudaratkan dan ia bersangkutan dengan kualiti ibadah kita.

Beberapa hadis tentang sifat makan dan minum berlebihan

Berikut adalah beberapa hadis yang menunjukkan Nabi Muhammad SAW tidak suka sifat yang gemar makan dan minum secara keterlaluan.

Rasulullah SAW bersabda:

“Sesuatu yang paling aku khawatirkan terhadap umatku ada perut buncit (kerana banyak makan), sering tidur, rasa malas, dan lemah keyakinannya.”

(Hadis riwayat al-Daraqutni)

Nabi Muhammad SAW bersabda, “Yang terlebih afdal (utama) pada Allah itu ialah orang yang banyak berlapar dan banyak tafakur iaitu berfikir sambil meneliti. Dan terlebih benci kepada Allah itu ialah orang yang banyak makan, dan banyak minum.”

“Hendaklah kamu mengisi perut dengan hanya sepertiga ruang untuk makanan dan sepertiga lagi untuk air dan sepertiga lagi untuk udara bagi pernafasan.”

(Hadis riwayat Tirmidzi dan Ahmad)

Persiapan ini penting bagi melatih diri menjalani ibadah puasa di bulan Ramadan Al-Mubarak nanti. Sabda Rasulullah SAW: “Akhlak yang buruk merosakkan amal seperti cuka merosakkan madu.”

Bagi menghindari sifat ini, amalan sifat tawaduk atau rendah diri perlu dipraktikkan dalam apa jua urusan seharian. Selalu melihat kesusahan orang lain dan selalu bersyukur dengan rezeki yang Allah Taala kurniakan.

 “Ya Allah, sesungguhnya aku memohon kepadaMu petunjuk, ketakwaan, terhindar dari perbuatan yang tidak baik, dan kecukupan (tidak meminta-minta).”

(Hadis riwayat Muslim)