Apakah formula 66:6?

Kehidupan Hagnas 12-Ogo-2020
Apakah formula 66:6 © Arief Bagus | Dreamstime.com

Apa yang menarik dengan formula 66:6? Ini ayat ke-enam dari Surah ke-66, iaitu surah At-Tahrim. Apabila Allah SWT berfirman قوا أنفسكم وأهلیكم نارا  yang diterjemahkan sebagai “Peliharalah diri kamu dan keluarga kamu dari neraka…”

Menurut Tafsir Ibn Kathir r.a, dinyatakan beberapa tafsiran para tabiin dan mufasirin tentang potongan ayat di atas. Antaranya, kata Sufian at-Thauri r.a dalam menafsirkan potongan ayat di atas sebagai: “Ajarilah adab atau disiplinkanlah mereka (ahli keluarga kamu), dan sampaikanlah ilmu kepada mereka.”

Dan menurut Ali bin Abi Talhah r.a, dari Ibnu Abbas r.a mengenai potongan ayat ini: “Beramallah dengan ketaatan kepada Allah SWT dan bertakwalah atau takutlah (jauhilah) dari melakukan maksiat kepada Allah dan suruhlah ahli keluarga kamu berzikir (termasuk al-Quran, zikir, doa-doa) agar Allah menyelamatkan kamu dari azab Neraka.”

Mari kita pelihara diri sendiri dan keluarga kita semua dengan ketaatan kepada-Nya dan menjauhi larangan-Nya, dan melazimi diri kita dan keluarga kita dengan banyak zikir kepada Allah SWT.

Kemudian, Mujahid r.a pula menafsirkan bahawa potongan ayat ini bermaksud: “Bertakwalah kepada Allah SWT dan pesanlah kepada ahli keluarga kamu (supaya mereka juga) takwa kepada Allah.”

Qatadah r.a pula menafsirkan potongan ayat ini sebagai: “Kamu menyuruh mereka (ahli keluarga kamu) dengan ketaatan kepada Allah, kamu mencegah mereka dari melakukan maksiat kepada Allah, kamu memelihara mereka dengan perintah Allah, kamu menyuruh mereka melaksanakan perintah Allah, kamu membantu mereka melaksanakan perintah Allah, kamu menahan mereka daripada melakukan maksiat kepada Allah.”

Semoga Allah SWT berikan kekuatan kepada kita untuk memelihara keluarga kita, insya-Allah. Mulakan mendidik diri anak-anak dengan mendidik diri kita sendiri. Allah dahulukan perkataan أنفسكم atau ‘diri mu’ dalam ayat 66:6 ini sebelum ahli keluarga kita.

Ini adalah kerana sekurang-kurangnya dua sebab:

  • Kita pasti akan ditanya mengapa kita suruh orang lain buat sesuatu perkara, tapi kita sendiri tidak buat perkara itu. Ini disebut dalam ayat kedua Surah As-Soff
  • Anak-anak, malah sesiapa pun, lebih terkesan dengan apa yang kita lakukan (yang mereka lihat pada kita) dari apa yang kita kata (yang mereka dengar dari kita)

Jika ingin anak cintakan Al-Quran, kita dulu perlu mencintai al-Quran. Komitedlah dengan interaksi kita dengan al-Quran melalui cara membaca, menghafaz, mentadabbur dan sebagainya.