Gagak hitam namamu terukir dalam al-Quran

Kehidupan Zalina Majid 11-Ogo-2020
Sekumpulan gagak hitam © Harshit Srivastava | Dreamstime.com

Siapa sangka seekor burung yang hitam bulunya merupakan guru kepada manusia. Sewaktu kecil lagi kita sudah mula mendengar kisah tentang sang gagak. Cerita mengenai kecerdasannya sangat mahsyur bahkan tertera di dalam al-Quran.

Burung gagak memiliki warna yang sangat gelap serta mempunyai suara serak nyaring dan menusuk telinga. Istimewanya gagak antara haiwan terpilih dan disebut di dalam al-Quran.  Allah SWT memberi pelajaran kepada manusia bagaimana cara menguburkan jenazah melalui burung gagak.

Pelajaran ini disampaikan melalui kisah Habil dan Qabil. Qabil yang membunuh saudaranya Habil tidak tahu apa yang harus dilakukan kepada jasad saudaranya. Akhirnya dia membawa Habil di atas belakangnya kemudian berjalan mencari tempat untuk menyembunyikan jasad Habil.

Lalu Allah SWT mengirimkan si gagak hitam. Qabil terlihat ada burung gagak yang sedang membuat lubang di dalam tanah untuk meguburkan burung gagak lain yang telah mati. Termaktub dalam al-Quran, surah al-Maidah, ayat 31, firman Allah SWT  yang bermaksud:

“Kemudian Allah menyuruh seekor burung gagak menggali-gali di bumi untuk memperlihatkan kepadanya (Qabil) bagaimana seharusnya menguburkan mayat saudaranya. Berkata Qabil: ‘Aduhai celaka aku, mengapa aku tidak mampu berbuat seperti burung gagak ini, lalu aku dapat menguburkan mayat saudaraku ini?’ Karena itu jadilah dia seorang di antara orang-orang yang menyesal.”

Kecerdasan burung gagak telah dibuktikan oleh Maurice Burton dan Robert Burton dalam penelitiannya yang berjudul ‘Crow’. Pemerhatian tersebut membuktikan bahawa burung gagak mempunyai tingkat kecerdasan tertinggi berbanding burung lain. Keunikan burung gagak ialah mampu mengingat wajah dan perlakuan manusia yang pernah menyakitinya.

Gagak hitam ini dapat  mengenali wajah manusia dengan sangat baik hingga bertahun lamanya terutama mereka yang dianggap sebagai musuh dan ancaman. Bukti penelitian ini telah dihasilkan oleh seorang ilmuan bernama John Marziuf dari University of Washington.

Terkenal dengan kecerdikannya, burung gagak adalah burung yang setia dengan pasangan. Tambahan lagi ia dikatakan berkomunikasi dengan membuat frekuensi  yang berbeza dengan suara yang sedia ada. Walaupun ia hanya seekor burung, Allah SWT  memberi banyak pengajaran dengan menunjukkan gagak sebagai mentor untuk manusia.

Sudah semestinya kita belajar dari makhluk-makhluk ciptaan-Nya yang lain. Kita memerlukan kekuatan berfikir mereka dan membawa kita kembali ke tujuan asal diciptakan sebagai khalifah di bumi ini. Belajarlah dari alam.