Hikmah korban meningkat takwa kepada Allah SWT

Agama Hanita Hassan 30-Jul-2020
Hikmah korban © setyo adhi pamungkas | Dreamstime.com

Ibadat korban disyariatkan sebagai tanda kesyukuran kita sebagai umat Islam kepada Allah SWT.  Setiap nikmat pemberian-Nya adalah tidak terbanding dan ibadat korban yang kita laksanakan sebagai tanda takwa hamba-Nya kepada Yang Maha Esa.

Sepertimana firman Allah SWT dalam al-Quran yang bermaksud:  “Sesungguhnya Allah SWT hanya menerima (korban) daripada orang yang bertakwa.”  (Surah al-Maidah, ayat 27).  Allah SWT juga berfirman yang bermaksud:  “Daging unta dan darahnya sekali-kali tidak dapat mencapai (keredaan) Allah SWT tetapi ketakwaan dari kamulah yang dapat mencapainya.”  (Surah al-Hajj, ayat 37)

Mengimbau sejarah bermulanya ibadat korban, ia disyariatkan pada tahun kedua Hijrah.  Amalan ini amat dituntut dalam Islam sebagai salah satu cara untuk kita mendekatkan diri kepada Allah SWT.  Dengan mengingati dan memahami, menghayati serta mengambil iktibar daripada kisah pengorbanan agung Nabi Ibrahim a.s, Siti Hajar a.s dan Nabi Ismail a.s, maka ia akan menjadi peringatan berkekalan bagi kita.

Nabi SAW bersabda yang maksudnya:  “Siapa yang memperoleh kelapangan dan kemampuan untuk berkorban dan dia tidak mahu berkorban, maka janganlah hadir di lapangan kami (untuk solat Eid).”  (Hadis riwayat Ahmad, Darul Qutni, Baihaqi dan al Hakim)

Ibadat korban hendaklah dilakukan dengan penuh keikhlasan untuk mendapat keredaan Allah SWT, dan pada masa yang sama mewujudkan rasa kasih sayang di antara pihak yang berkorban dangan masyarakat yang menerima pemberian daging korban tersebut.

Kita bukan sahaja dapat berkongsi rezeki pemberian Allah SWT bersama keluarga dan golongan yang kurang berkemampuan tetapi juga patuh dengan perintah Allah.  Apabila kita melakukan ibadat korban, kita sebenarnya sudah bersedia memberi atau berkongsi apa yang kita miliki.

Seperti kata pepatah, lagi banyak kita memberi, lagi banyak yang akan kita peroleh.  Ibadat korban yang dilakukan dengan penuh ketaatan, ketakwaan dan keikhlasan diberi ganjaran berlipat ganda dari Allah SWT.

Sahabat Rasulullah SAW pernah bertanya kepada Baginda:  “Wahai Rasulullah SAW, haiwan korban apa ini?”  Baginda SAW bersabda:  “Ini adalah sunah Nabi Ibrahim”. Mereka berkata:  “Lalu pada haiwan itu, kami dapat apa wahai Rasulullah?”  Baginda bersabda:  “Pada setiap bulu ada satu kebaikan.”  Mereka berkata:  “Bagaimana dengan shuf (bulu)?”  Baginda SAW bersabda:  “Pada setiap bulu shuf ada satu kebaikan.”  (HR Ibnu Majah)

Pada hari akhirat kelak, binatang yang telah dikorbankan itu menjadi saksi terhadap amalan ketaatan yang dilakukan.  Sepertimana sabda Nabi SAW yang bermaksud:  “Tidak ada amalan yang dikerjakan oleh anak Adam ketika hari (raya) korban yang lebih dicintai Allah SWT dari mengalirkan darah, sesungguhnya pada hari kiamat ia akan datang dengan tanduk-tanduknya, kuku-kukunya serta bulu-bulunya.  Dan sesungguhnya darah itu akan sampai kepada Allah SWT sebelum jatuh ke tanah, maka perbaikilah jiwa kamu sekalian dengannya.”  (HR Ibnu Majah)

Sesungguhnya pemberian atau penerimaan daging korban mempunyai nilai tersendiri yang memberi makna yang cukup besar dan luar biasa bukan sahaja kepada diri kita tetapi juga mereka yang menerimanya.  Semoga ibadat korban yang kita lakukan pada tahun ini dapat meningkatkan ketakwaan kepada Allah SWT dan mensyukuri nikmat rezeki yang diberikan-Nya.