Jumaat yang mulia

Jumaat di masjid © Digikhmer | Dreamstime.com

Hari Jumaat adalah sangat utama bagi kita sebagai umat Islam. Di samping sembahyang Jumaat yang didirikan secara berjemaah di masjid, terdapat banyak perkara penting mengenai hari ini. Terdapat sebuah hadis dari Riyad as-Salihin, Kitab Kebajikan, dilaporkan oleh Abu Hurairah r.a.:

Rasulullah SAW bersabda ketika berbicara tentang kebaikan hari Jumaat, “Ada waktu pada hari Jumaat di mana seorang Muslim, ketika dia mengerjakan solat dan berdoa, akan diberikan apa sahaja yang dipohon. ” Dan Nabi menunjukkan dengan tangannya bahawa jangka masa ini sangat singkat. (Hadis riwayat Al-Bukhari dan Muslim)

Berlandaskan hadis ini, kita tahu mustahaknya ibadah pada hari Jumaat. Kepentingan ibadah setiap hari adalah suatu kemestian, tetapi Jumaat adalah hari yang istimewa bagi kita. Saranan hadis di atas menyedarkan kita  bahawa kita tidak boleh membuang masa pada hari itu. Kita dinasihati menghabiskan sebanyak mungkin masa untuk menyembah yang Maha Pencipta.

Dalam Muwatta Malik, Kitab Jumaat, Abu Hurairah r.a. menyatakan Nabi Muhammad SAW bersabda: “Hari terbaik di mana matahari terbit adalah hari Jumaat. Di dalamnya Adam diciptakan, dan di dalamnya dia jatuh dari Syurga. Di dalamnya dia diampuni, dan di dalamnya dia mati. Di dalamnya Hari Terakhir berlaku…”

Jelas bahawa Jumaat adalah hari terbaik dalam seminggu. Ia adalah hari yang istimewa bagi kita kerana ini adalah hari di mana Allah SWT menciptakan Adam a.s., dan Hari Terakhir (Kiamat) juga akan berlaku pada hari Jumaat.

Ada kalanya, apabila kita mahu melakukan puasa pilihan, kita harus ingat bahawa kita tidak dibenarkan berpuasa pada hari Jumaat, kecuali apabila kita juga berpuasa pada hari sebelum atau selepasnya. Nabi Muhammad SAW menasihat: “Tidak seorang pun dari kamu harus berpuasa pada hari Jumaat kecuali dia berpuasa sehari sebelum atau sesudahnya.” (HR Bukhari)

Hari Jumaat juga merupakan kesempatan bagi kita untuk meminta pengampunan tambahan dari yang Maha Pengampun, seperti dinyatakan oleh Nabi Muhammad (SAW) yang kita sayangi:

“Barangsiapa mandi pada hari Jumaat dan melakukannya dengan baik, dan menyucikan dirinya dan melakukannya dengan baik, dan memakai pakaian terbaik, dan memakai apa sahaja yang ditentukan oleh Allah untuknya dari minyak wangi keluarganya, kemudian datang ke masjid dan melakukan tidak terlibat dalam percakapan terbiar atau memisahkan (mendorong antara) dua orang; dia akan diampuni (dosanya) antara hari itu dan Jumaat sebelumnya. ” (HR Ibnu Majah)

Menurut hadis di atas, dengan mengikuti cara yang betul pada hari Jumaat, kita beroleh kesempatan untuk meminta pengampunan Allah SWT atas dosa-dosa kita antara hari Jumaat, dan Jumaat minggu sebelumnya.

Sekiranya kita meluangkan masa untuk merenungkan hal ini, kita akan menyedari betapa kita sangat memerlukan peluang ini. Kita semua telah melakukan kesalahan, jadi kita semua harus meminta keampunan Allah SWT. Kita tidak boleh lepaskan peluang ini yang telah diberkati oleh yang Maha Kuasa.