Kesedihan dan kita dengan Allah SWT

Kehidupan Zalika Adam 15-Sep-2020
dreamstime_s_148028753
Jangan bersedih! © Heru Anggara | Dreamstime.com

Jangan bersedih, kerana dunia tidak layak dengan penderitaan ini, jangan biarkan kehancuran menghalang kita daripada mencapai tujuan, cita-cita dan impian. Ketahuilah bahawa dunia ini adalah tempat penderitaan dan ujian yang penuh dengan penyakit yang mengganggu ketenangan.

Kita tidak akan mengambil daripadanya kecuali apa yang telah ditulis oleh Allah SWT. Jadi, jangan bersedih, jangan putus asa dan reda dengan apa yang Allah kurniakan kepadamu kebahagiaan.

Jangan bersedih, lihatlah orang yang mendahului kita, di antaranya adalah para Nabi dan golongan soleh. Mereka hidup dengan ujian dan kesengsaraan. Nabi Adam a.s menghadapi cubaan dan kesengsaraan. Nabi Nuh a.s ditipu oleh kaumnya dengan pembohongan dan penghinaan.

Nabi Ibrahim a.s dibakar dengan api dan diperintahkan menyembelih anaknya melalui pelbagai dugaan yang hebat.  Nabi Yaakub a.s kehilangan penglihatannya kerana bersedih atas kehilangan putranya iaitu Yusuf a.s, dan Nabi Musa a.s terus menderita kerana ketidakadilan dan tekanan Firaun.

Begitulah kehidupan para nabi, catatan yang penuh dengan bencana dan kepayahan. Tetapi mereka tidak pernah berputus asa, tenang dengan kesedihan atau kemurungan yang dihadapi. Bahkan hati mereka tetap bersama Maha Pencipta, kerana mereka tidak bergantung pada dunia yang fana, melainkan menganggapnya sebagai tempat ujian dan jalan menuju Akhirat.

Sehingga mereka mengeluarkan kesedihan dari hati mereka. Nabi SAW memperingatkan kita tentang dunia ini dan keangkuhannya dengan besabda: “Dunia ini dikutuk melainkan sesiapa yang mengingati Allah, apa yang dipimpin, pengajar atau pelajar .”(Hadis riwayat Ibnu Majah, hasan)

Sebagai pengajaran, ketahuilah bahawa rumah itu tidak akan kekal untukmu. Jika dimiliki oleh datuk nenek dan moyang kita, ia berterusan juga kepada kita. Namun, kenikmatan itu hanya sebentar. Maka berusahalah untuk menjadi orang yang baik. Jangan biarkan kesedihan memakan hati kita sedangkan kita tidak boleh mendapatkannya. Mohonlah kepada Allah SWT agar kita diberikan kelebihan apa yang diimpikan.

Ketahuilah bahawa kesedihan dilarang walaupun dalam keadaan yang paling sukar dan gembira. Seseorang insan harus menyerahkan kehendak dan masalah kepada  Allah SWT. Marilah kita melihat para sahabat yang dimuliakan ketika mereka berasa putus asa dalam pertempuran Uhud.

Allah SWT berfirman, maksudnya: “Janganlah kamu lemah dan bersedih.” (Surah Al-Imran: 139). Walaupun Nabi Muhammad SAW berhadapan dengan keperitan sepanjang hijrah, namun Baginda menenangkan seorang sahabat iaitu Abu bakar r.a ketika beliau berhijrah: “Janganlah kamu bersedih, keran Allah bersama-sama kita.” (Surah at-Taubah: 40). Kesedihan itu adalah kegelapan yang menutup jiwa yang kosong dan keluar dari kebiasaan.

Jangan bersedih, kerana kesedihan adalah pintu masuk syaitan, kerana ia paling sukakan hamba itu berterusan sedih, perjalanannya terhalang dan keluar dari jalan yang lurus. Allah SWT berfirman, maksudnya: “Hanya mereka yang melarikan diri dari Syaitan yang akan berdukacita bagi mereka yang percaya.” (Surah al-Majadalah: 10)

Selagi mana jiwa seseorang dalam kesedihan, maka semakin dekatlah syaitan akan mencapai tujuannya, berbisik kepadanya dan mengisi dirinya dengan kebimbangan, penderitaan dan membuatkannya berasa kecewa daripada terus berusaha ke arah perkara yang memberikan manfaat kepadanya. Hal ini menyebabkan seseorang hilang pertimbangan dan ketenangan jiwa yang sepatutnya.

Jangan bersedih, kerana kesedihan orang yang beriman sama sekali tidak diinginkan, kerana itu adalah menyakiti diri sendiri. Oleh itu, adalah perlu untuk mengusirnya, menjauhkan diri darinya dan tidak tunduk kepadanya, sambil menentangnya dengan perkara-perkara yang diinginkan.

Seperti meminta perlindungan kepada Allah SWT dari Syaitan dan kemudaratannya. Rasulullah SAW adalah contoh teladan yang baik. Baginda selalu memohon kepada Allah SWT: “Ya Allah, aku berlindung kepada-Mu dari rasa kerisauan dan kesedihan.” (HR al-Bukhari). Maka, kita pohon kelebihan kepada Allah SWT agar Allah menghilangkan di dada kita kesedihan dan kerisauan.

Jangan bersedih. Jika kita inginkan kebahagiaan, mengatasi kesedihan dan kehancuran, maka hendaklah selesaikan dahulu pada diri kita. Jangan menunggu apa-apa daripada orang lain, bantulah mereka mengikut kemampuan. Jangan mengharapkan apa-apa balasan daripada mereka, kerana ini adalah pintu kebahagiaan.

Hampirilah manusia dan jangan hidup bersendirian dengan gangguan. Jangan meninggalkan kesatuan (persatuan) dan membenci manusia, kerana boleh menyebabkan masalah psikologi dan tekanan yang berterusan. Jangan memperbesarkan masalah dan bahagikan kepentingan, serta carilah penyelesaian yang sesuai untuk keluar daripadanya.