Kesihatan kita dan tidak akan merokok kerana Allah SWT

Sahsiah Nur Adibah Ramly 23-Sep-2020
dreamstime_xxl_170102849
Merokok sebagai ketidakpatuhan kepada Allah SWT © Iryna Kazlova Airspa | Dreamstime.com

Kita sedia maklum keburukan merokok. Ia merbahaya untuk kesihatan dan buktinya terlalu banyak sehingga tidak ada alasan untuk dihujah. Selain mempengaruhi kesihatan, merokok turut mempengaruhi seluruh kehidupan dan yang paling buruk ialah jiwa dan harapan di hari Akhirat.

Jika dilihat dari sudut kesihatan, ia sudah tidak menyenangkan. Mengabaikan kenyataan bahawa merokok sangat bahaya adalah sama dengan mengambil risiko atau perjudian – anda mungkin boleh berjalan tanpa tercedera atau anda mungkin dijangkiti sesuatu penyakit,  tidak ada yang mengetahuinya.

Perjudian ini akan menambah lagi dosa yang tidak kurang hebatnya. Ia seolah-olah berjudi bersama syaitan. Kesihatan yang terjejas menunjukkan bahawa syaitan telah berjaya memerangkap dan melibatkan manusia dalam permainannya kerana dia telah berjaya mencengkam jiwa seseorang.

Dari segi kerohanian, keadaan bertambah buruk.  Satu lagi aspek merokok yang tidak kurang penting yang cenderung diabaikan, iaitu larangan Allah SWT. Apa alasan lain yang kita perlukan untuk tidak merokok sekiranya Allah SWT melarang untuk tidak merokok? Sekiranya kita mengingkarinya, maka ini telah menunjukkan ketidakpatuhan – salah satu dosa paling berat dalam Islam, kerana kemaksiatan adalah keingkaran terhadap Yang Maha Kuasa.

Jangan memperlekehkan perintah-Nya. Sekiranya dilihat dengan teliti, ini adalah bagaimana kita akan mula melihatnya. Keingkaran ini akan bersama seseorang setiap kali bila menghisap rokok dan akan meninggalkan bekas luka hingga ke hari kiamat. Terasa amat mengerikan, ya memang tepat sekali.

Keperluan menghentikannya  adalah penting untuk selamanya. Tetapi ketika tubuh secara fizikal menjadi hamba syaitan, cengkamannya tidak mudah dihapuskan tanpa usaha  yang bersungguh-sungguh.

Senjata dalam perjuangan ini adalah doa dan mentaati tugas sebagai Muslim tanpa goyah. Memohon kepada Allah SWT dan menggembirakan-Nya dengan mematuhi hukum hakam adalah satu cara meraih nikmat-Nya. Dan nikmat Allah adalah satu-satunya cara memperoleh perlindungan. Ini bukan pertarungan perubatan. Tetapi ini adalah pertarungan rohani melawan syaitan.

Dalam pertarungan ini, kita yang berada di barisan hadapan memerlukan sokongan. Sokongan ini harus diambil daripada anda yang telah dikurniakan rahmat  Allah SWT  menjauhkan diri daripada tabiat ini – iaitu golongan yang tidak merokok. Mereka ini hendaklah bersyukur dan memuji Allah kerana melimpahkan rahmat-Nya, kerana apa pun di dunia ini, adalah hasil daripada nikmat-Nya.

Walau bagaimanapun, kita juga mesti berdoa kepada Allah SWT untuk saudara perokok kita dan mereka yang telah mendapat seruan awal  berhenti setelah lama merokok.  Bagi mereka, doa-doa ini perlu kuat kerana jiwa mereka berisiko kembali ke jurang kebinasaan tabiat lama.  Kurniaan Allah untuk mendapat kekuatan adalah sekiranya ia dipohon dengan betul.

Oleh itu, jangan lupa berdoa bagi mereka yang tidak merokok, dan jangan lupa solat dan bertaubat kepada mereka yang merokok. Sekiranya kita mematuhi segala perintah Allah SWT untuk menjalani gaya hidup bersih dan sihat, maka Dia akan menunjukkan rahmat-Nya.

Firman Allah SWT dalam al-Quran yang bermaksud: “Hai orang-orang yang beriman, makanlah di antara rezeki yang baik-baik yang Kami berikan kepadamu dan bersyukurlah kepada Allah, jika benar-benar hanya kepada-Nya kamu menyembah.” (Surah al-Baqarah, ayat 172)