Kisah remaja dari Madinah bersama Abu Jaafar al-Mansur

Pendidikan Zalika Adam
Pilihan oleh Zalika Adam
Kisah remaja dari Madinah bersama Abu Jaafar al-Mansur
Kisah remaja dari Madinah bersama Abu Jaafar al-Mansur © Afzalkhan M | Dreamstime.com

Seorang penduduk Madinah melaporkan tentang kisah seorang remaja dari Madinah. Kisahnya bersama Khalifah Abu Jaafar al-Mansur. Kisah ini berlaku ketika beliau ke Madinah selepas menunaikan fardhu Haji.

Khalifah Abu Jaafar al-Mansur memerlukan seorang remaja yang mengetahui tentang rumah-rumah di Madinah. Remaja itu boleh menjejaki kesan dan lukisan untuk mengetahui rumah keluarganya dan kaum kerabatnya di Madinah.

Kisah remaja dari Madinah bersama Abu Jaafar al-Mansur

Kisah ini disebutkan dalam ‘Kitab Jamu`al-Jawahir fi al-Milhi wa an-Nawadiir’. Semasa Abu Jaafar al-Mansur menunaikan haji, beliau berkata kepada ar-Rabi’: “Saya perlukan seorang remaja dari penduduk Madinah yang beradab, bijak, berpengetahuan dengan rumah-rumah yang lama dan boleh melukis kesan-kesan sejarah.”

“Semuanya hilang selepas pemerintahanku. Aku hendak berada di sana iaitu di rumah kaumku.” Beliau bertanya dan meminta kepada ar-Rabi’ seorang remaja yang paling pandai di Madinah, paling berpengetahuan tentang peristiwa dan memuliakan puisi.

Maka, al-Mansur berasa terpegun dengan remaja tersebut. Pengetahuannya sangat baik, ceramahnya sangat bagus, dia tidak memulakan khutbahnya, melainkan dengan cara jawapan.

Bila ditanya, dia mendatangkan dalil (hujah) yang sangat jelas. Maka, al-Mansur amat kagum dengannya. Kemudian, al-Mansur berkata kepada al-Rabi’: “Bayarlah kepada remaja tersebut 10 ribu dirham.”

Remaja tersebut juga sangat memerlukan. Oleh itu, al-Rabi’ memberikannya tugasan dan menyuruhnya menyelesaikannya. sehingga suatu hari remaja tersebut sampai ke rumah Atikah.

Remaja itu berkata kepada Amirul Mukminin: “Ini rumah Atikah binti Yazid bin Muawiyah yang dikatakan padanya, Al-Ahwas bin Muhammad. “Wahai rumah Atikah yang terpencil, berjaga-jagalah dengan musuh yang berdendam”.

Mengalunkan puisi di rumah Atikah

Al-Mansur berkata: “Apa yang ditinggalkannya bukanlah tabiat kebiasaannya, memberitahu dan menjawab apa yang tidak ditanya? Kemudian, dia mengulangi ayat-ayat puisi itu kepada dirinya sendiri hingga akhirnya beliau berkata:

“Saya melihat kamu melakukan apa yang kamu katakan. Namun, ada di antara mereka yang menuturkan apa yang mereka tidak lakukan.” Maksudnya, remaja tersebut ingin tahu agar dapat menunjukkan keperluannya kepada Amirul Mukminin, dia mengatakan bahawa dia menyebut puisi Al-Ahwas.

Puisi tersebut dialunkan di rumah Atikah binti Yazid bin Muawiyah, supaya dapat berhenti pada rangkap terakhir pada puisi, sehingga dia mengetahui petunjuk situasi itu. Dia memahami maksud puisi itu sendiri. Amirul Mukminin berkata kepada Rabi’ bahawa pelaku itu tidak diragui.

Apabila Khalifah memahami, Al-Rabi’ dipanggil dan berkata kepadanya: “Adakah kamu sudah membayar kepada remaja Madinah itu seperti yang diperintahkan kepadanya?”

Al-Rabi’ berkata: “Saya melewatkan pembayarannya atas satu sebab, wahai Amirul Mukminin. Saya menggandakan dan menyegerakan pembayarannya dengan serta merta tanpa melewatkan, dari 10 ribu dirham kepada 20 ribu dirham.”

Berbaik sangka terhadap Allah SWT

Situasi ini adalah yang terbaik diperolehi remaja itu. Remaja ini sangat faham dan bijaksana serta lebih teliti daripada al-Mansur. Hal ini hampir didengari oleh lawannya, maka kelebihan ini kembali kepada pembacaan artikel ini.

Melalui kisah ini, kita mempelajari bahawa jika seseorang menginginkan sesuatu dari orang yang berwibawa, maka dia haruslah meminta dengan cara yang menarik. Supaya permintaan dapat dilayan dan diberi perhatian tanpa hujah.

Hal ini disebabkan raja dan sultan sibuk dengan beberapa perkara. Apabila mereka menyebutkan sesuatu, maka akan dilakukan dengan segera. Kita juga mengetahui bahawa sifat yang dikehendaki oleh seseorang manusia, hendaklah ia seorang yang bijak dan cerdas.

Apabila seseorang itu mendapat peluang yang cemerlang dan berinovasi, maka dia berada dalam situasi yang selesa. Bahkan, hasil dan faedah diperoleh pada waktu yang sesuai. Sebagaimana yang kita ketahui, bahawa kisah ini merupakan kisah standard dan retorik.

Perkara ini dapat membezakan kemampuan manusia. Ada yang boleh menyampaikan makna dan struktur pemikiran dengan mudah. Hal ini disebabkan penguasaan seseorang terhadap perkara yang dinyatakan, bukanlah berlumba-lumba untuk mencari rezeki.

Oleh itu, Pertamanya: seseorang insan itu hendaklah berbaik sangka terhadap Allah SWT. Kedua: berbaik sangka terhadap apa yang dimiliki. Seterusnya, hendaklah berasa gembira pada kebaikan yang diterima, sehingga tidak mengetahui asal-usul kebaikan itu.

(Artikel terjemahan daripada SalamWebToday bahasa Arab)

Enjoy Ali Huda! Exclusive for your kids.