Masa kita dan tahap umur dalam kehidupan

Kehidupan Zalika Adam 12-Sep-2020
dreamstime_s_121035550
Kegunaan masa di umur yang berbeza © Rawpixelimages | Dreamstime.com

(Terjemahan SalamWebToday bahasa Arab)

Adakah kita mempunyai kemewahan pada masa? Adakah kita masih seperti sebelumnya? Pada masa lalu, seseorang merasakan bahawa dia mempunyai masa yang mewah dan merasakan bahawa dia mempunyai masa yang tepat dan tidak dapat membuangnya. Tetapi sekarang, berdasarkan teknologi yang kita depani dan dengan masa pantas yang  kita lalui, kehidupan kita telah menjadi seperti kereta api yang bergerak di bar besi terus menerus.

Kita telah mengatur masa kita kerana kekurangan masa mewah yang besar. Kemudian, kehidupan kita dipenuhi dengan bebanan dan tindakan yang tidak ada dari sebelumnya. Kemewahan pada masa itu ialah kita mempunyai ruang untuk menggunakan masa yang kita ada dan selagi mana kita memiliki masa, maka kita akan memiliki kekayaan yang banyak, sekiranya kita tahu bagaimana cara mengendalikan masa dalam pelbagai tahap kehidupan kita.

Jika kita perhatikan kehidupan kita dari zaman kanak-kanak hingga ke usia tua, kita dapati kita akan melalui beberapa tahap berturut-turut. Pertama: di zaman kanak-kanak kita mempunyai masa yang mewah dan semuanya menjadi lebih mudah bagi kita setanding dengan peringkat usia kita. Ini adalah tahap penjagaan keluarga, di mana waktunya dibuat untuk menjaga dan menguruskan kita.

Kemudian muncul tahap remaja, iaitu masa yang dicirikan oleh banyak masa. Tetapi, masa banyak dibuangkan dengan banyak bermain, keseronokan dan kecenderungan untuk bersantai. Ini diikuti oleh masa belia, di mana perkembangan emosi berlaku. Seseorang belia bertembung dengan perubahan fizikal dan psikologi yang mempengaruhi dirinya.

Seterusnya, dorongan dan kekuatan yang telah memenuhi tubuhnya terus mendorongnya untuk menghabiskan masa untuk belajar, bermain dan keluar. Ketika itu dia menjadi aktif. Bermula dari tahap itu, seseorang akan merasakan waktu berlalu dengan cepat dan ingin mencapai tahap pencapaian yang diinginkan dalam hidupnya.

Ketika bermulanya tahap pemuda, masanya bersedia untuk bekerja dan masanya mulai berhenti secara beransur-ansur. Yang mana ketika itu, dia memerlukan cita-cita untuk memenuhi tenaga dan daya hidup, kerana dia sedang mengatur masa agar dapat mencapai kemajuan yang maksimum untuk membolehkannya bekerja dan memperoleh kemahiran pada tahap itu.

Tidak syak lagi, bahawa berurusan dengan tahap itu sangat penting kerana ia menentukan apa yang berlaku pada tahap seterusnya selepas itu. Golongan pemuda mempunyai masa dan tenaga yang diperlukan untuk bekerja dan menghasilkan barangan. Tetapi, jika kemewahan ini tidak dimanfaatkan dengan baik pada masa itu, ia akan datang ketika terdesak selama satu minit dan kita tidak dapat menemuinya.

Apabila seseorang mencapai tahap kematangan, iaitu lelaki antara 40 dan 50 tahun. Maka, masa menjadi seperti harta yang berharga, di mana seseorang menjadi semakin aktif dalam hidupnya dan tanggungjawabnya diperluas oleh anak-anak dan mungkin cucu, dia juga telah dinaikkan pangkat ke tahap tertinggi.

Oleh itu, dia diminta untuk melakukan lebih banyak usaha. Ketika itu, dia melihat kepada masa dan mendapati bahawa masa tidak mencukupi untuk  apa yang dirancang dan apa yang perlu dia capai. Dia meletakkan dirinya dalam masalah besar jika dia tetap berdiam diri dan tidak melakukan apa-apa terhadap masa yang diperoleh.

Seterusnya, ketika mencapai tahap warga emas, dia akan bersara. Orang itu mengalami dua perkara serentak: kemewahan masa yang ada padanya dan kehilangan tenaga dan kemampuan yang dia diperolehinya ketika peringkat remaja. Oleh itu, tahap ini memerlukan perancangan yang komprehensif untuk mendapatkan keseimbangan antara masa dan aktiviti yang ada. Seterusnya dapat menampung kemampuan di umur tua dan usahanya tidak kembali seperti sebelumnya.

Secara umumnya, dalam semua peringkat kehidupan, jika kita tidak mengawal masa di tangan kita, ia akan berlalu dengan cepat. Ramai orang yang hampir tidak merasakan masa sama sekali, melainkan menjalani kehidupan yang tertutup dan menyerupai satu pusingan. Dia bekerja, kemudian tidur kemudian kembali bangun untuk bekerja. Begitulah dalam pusingan kehidupan.

Oleh itu, boleh dikatakan bahawa masa adalah barangan yang berharga yang akan habis. Ia tidak boleh dikembalikan dengan sebarang keadaan. Justeru, kita mestilah menggunakan masa dan jangan biarkan ia berlalu walaupun satu jam atau satu minit melainkan kita melakukan perkara yang berfaedah.