Membunuh diri dosa paling besar

Iman Nur Adibah Ramly 17-Okt-2020
dreamstime_s_16456668
Membunuh diri dosa paling besar © Squareplum | Dreamstime.com

Kadang-kadang kita merasakan beban sendiri adalah yang paling berat. Dikerumuni dengan kegagalan dan kerugian, didorong dengan penderitaan kerana tekanan, kita tidak mampu menampung bebannya lagi. Maka datanglah keputusan untuk membunuh diri, namun ketahuilah, membunuh diri adalah dosa paling besar.

Sedetik bila memikirkannya, ia membuka jalan kepada pelukan syaitan. Pada masa itu, kita sudah tidak mempedulikan apa-apa lagi, tetapi kita seharusnya ambil peduli. Sebenarnya, anda mesti peduli.

Mengambil nyawa itu hak Allah SWT

Al-Quran menyebut bahawa bunuh diri adalah salah satu dosa yang paling berat, kufur terhadap Allah Yang Maha Kuasa. Kita dicipta dan dipunyai oleh Allah SWT. Mengambil nyawa adalah keputusan dan hak-Nya sahaja. Sekiranya Dia memberi ujian, sesungguhnya Dia lebih mengetahui.

Tidak ada ujian yang diberikan oleh Allah SWT yang tidak dapat ditanggung oleh manusia. Ujian mungkin sangat sukar tetapi kita pasti dapat menempuhnya. Apa pun yang berbeza adalah bisikan syaitan, yang ingin anda terjerumus ke alamnya. Fikirkan sejenak apa sebenarnya alam itu.

Sekiranya kita mempunyai kepercayaan yang tidak berbelah bahagi kepada Allah SWT dan hari Akhirat, kita tidak akan membiarkan fikiran berada di bawah bebanan yang menekan. Kita akan memperoleh kekuatan dan berjuang sehabis baik.

Namun sekiranya tahap keimanan kita lemah, perkara terakhir yang  akan  difikirkan adalah ‘Tidak ada yang mempedulikan anda, tidak ada yang perlu ditakuti, apa yang penting hanya penderitaan dan anda akan mengakhirinya’. Maka syaitan akan bertepuk tangan dengan kegembiraan.

Mengingkari perintah Allah SWT adalah satu dosa. Menuruti hasutan syaitan juga satu dosa. Mematuhi segala perintah yang telah ditetapkan oleh Allah adalah lebih selamat daripada mengingkarinya. Jangan melawan dan jangan jadi orang yang bodoh.

Membunuh diri dosa paling besar

Bagi anda yang lebih teguh dalam kepercayaan dan kepatuhan kepada Allah SWT, terdapat beberapa surah untuk meyakinkan anda bahawa membunuh diri adalah dosa besar yang dilakukan terhadap diri sendiri. Allah itu Maha Penyayang.

Allah SWT amat menyayangi hamba-Nya dan akan menyelamatkan kita dari segala penderitaan yang mungkin dialami, tetapi kita mesti tabahkan diri. Firman-Nya dalam al-Quran yang bermaksud:

“Sesuatu yang bernyawa tidak akan mati melainkan dengan izin Allah, sebagai ketetapan yang telah ditentukan waktunya. Barangsiapa menghendaki pahala dunia, nescaya Kami berikan kepadanya pahala dunia itu, dan barangsiapa menghendaki pahala Akhirat, Kami berikan (pula) kepadanya pahala akhirat. Dan Kami akan memberi balasan kepada orang-orang yang bersyukur.”

(Surah Al-i Imran, ayat 145)

Firman Allah SWT dalam al-Quran yang bermaksud:

“…Dan janganlah kamu membunuh dirimu; sesungguhnya Allah adalah Maha Penyayang kepadamu. Dan barangsiapa berbuat demikian dengan melanggar hak dan aniaya, maka Kami kelak akan memasukkannya ke dalam neraka. Yang demikian itu adalah mudah bagi Allah.”

(Surah an-Nisaa’, ayat 29-30)