Mengukuh ikatan kekeluargaan sebenar

Kehidupan Ahmad Mahmud 17-Jun-2020
Kukuhkan ikatan keluarga © Odua | Dreamstime.com

Bagaimana reaksi kita sekiranya diberitahu bahawa kita mungkin kehilangan pahala yang lebih tinggi daripada pahala sedekah atau amal, berpuasa dan solat? Bersabda Nabi Muhammad SAW dalam sebuah hadis melalui Kitab Al-Adab, bab Pendamaian (Hadis riwayat Sunan Abi Dawud, sahih):

“Tidakkah aku patut memberitahumu tentang sesuatu yang lebih baik daripada puasa, solat dan sedekah? Orang ramai menjawab: Ya, Nabi Allah! Dia berkata: Ini meletakkan perkara yang betul di antara orang, merosakkannya adalah pencukur (merosakkan).”

Renungkan hadis di atas dan ketahuilah akan betapa besarnya pahala meletakkan perkara yang betul sesama manusia, dan sudah pasti ini termasuk saudara-mara.

Walaupun kita selalu menghadapi sebarang jenis masalah peribadi dalam usaha untuk cuba memperbaiki hubungan kekeluargaan, Islam mengajar kita untuk terus mencuba, dan Allah SWT akan membalas dengan ganjaran baik atas usaha ikhlas kita.

Jangan lupa, menegakkan ikatan kekeluargaan dengan tulus ikhlas menunjukkan kemurnian iman kita. Dalam apa-apa masalah kesukaran yang dihadapi, ingatlah mengenai tujuan utama manusia ialah untuk menggembirakan Allah SWT.

Jangan pula kita tersalah niat untuk menyenangkan orang lain. Dari Abu Hurairah r.a., Nabi Muhammad SAW berkata: “Dia yang percaya kepada Allah dan Hari Akhirat, biarkan dia menjaga hubungan baik dengan saudaranya.” (HR Bukhari dan Muslim)

Sebagai Muslim, Islam turut mengajar kita pentingnya bersedekah dan menolong mereka yang memerlukan. Menolong saudara-mara sebenarnya membolehkan kita memperoleh pahala yang lebih besar. Ini diperlihatkan dalam hadis sahih Nabi SAW yang diriwayatkan dari Salman bin ‘Amir r.a.:

“Bersedekah kepada orang miskin adalah amal, dan (memberi) kepada saudara adalah dua perkara, bersedekah dan menjalin hubungan kekeluargaan.” (Sunan an-Nasa’i, Kitab Zakat)

Mengikut jejak langkah para nabi yang sentiasa tabah menghadapi masalah dalam kehidupan adalah sesuatu yang patut kita contohi. Sebagai contoh, kisah bagaimana Nabi Yusuf a.s. diperlakukan secara tidak adil oleh adik-beradiknya. Baginda terus menerus bersabar sepanjang dugaan itu.

Al-Quran bahawa setelah Nabi kita Yusuf (AS) menghadapi kesulitan-kesulitan besar itu, dia berkata:

“Sesungguhnya Allah telah mengurniakan nikmatNya kepada kami. Sebenarnya sesiapa yang bertaqwa dan bersabar, maka sesungguhnya Allah tidak menghilangkan pahala orang-orang yang berbuat kebaikan.” (Surah Yusuf 12, ayat 90)

Ini mengingatkan kita bahawa kita harus mempraktikkan kesabaran, dan hubungan kita dengan Allah SWT harus terus menjadi perhatian utama. Layanlah saudara-mara kita dengan baik tanpa memikirkan sangat tentang tingkah laku mereka terhadap kita. Pesan Nabi Muhammad SAW melalui Riyad as-Salihin, Kitab Pelbagai, oleh Abdullah bin’ Amr Al-‘as r.a.:

“Orang yang menjaga ikatan kekeluargaan dengan sempurna bukanlah orang yang melakukannya kerana ingin mendapat balasan dari saudaranya (kerana bersikap baik kepada mereka), tetapi orang yang benar-benar menjaga ikatan kekeluargaan adalah orang yang tetap meneruskannya walaupun saudaranya telah memutuskan hubungan kekeluargaan dengannya.” (HR al-Bukhari)