Patuhi disiplin normal baru agar tidak terdedah risiko COVID-19

Kembali sesak membeli belah © Keechuan | Dreamstime.com

Semalam, hampir semua sektor ekonomi kembali beroperasi sejajar dengan pelaksanaan Perintah Kawalan Pergerakan Bersyarat (PKPB) yang diumumkan oleh Perdana Menteri, Tan Sri Muhyiddin Yassin minggu lepas.

Seiring dengan itu, jumlah kenderaan di jalan raya juga meningkat, terutama di ibu negara yang meningkat 30%, ketika orang kembali bekerja setelah ‘cuti panjang’ di rumah kerana wabak COVID-19.

Selain itu, jumlah orang yang keluar dari rumah mereka, termasuk pergi ke pasar dan pasar raya juga meningkat. Bahkan, ada beberapa keluarga yang membawa anak-anak kecil mereka, walaupun diketahui akan risiko jangkitan COVID-19 ini.

Masyarakat keluar beramai-ramai, seolah-olah negara kita sudah bebas daripada wabak koronavirus baru ini. Ada yang membeli pakaian baru untuk Hari Raya yang bakal dirayakan, seolah-olah melepaskan rindu yang lama tidak ke pusat membeli-belah.

Sementara itu, pakar perubatan mengatakan yang virus COVID-19 ini dijangka akan terus berada dalam kalangan masyarakat setempat selama sekitar dua tahun, dan masyarakat awam harus terus tinggal di rumah jika tidak perlu keluar.

Di samping itu, Menteri Kanan (Kluster Keselamatan) Datuk Seri Ismail Sabri Yaakob dan Ketua Pengarah Kesihatan, Datuk Dr Noor Hisham Abdullah juga mengulangi pesanan ini setiap hari.

Seperti yang dikatakan oleh Ismail Sabri pada hari Ahad, rakyat Malaysia harus mengamalkan disiplin dan kawalan kendiri dalam usaha membendung penyebaran COVID-19 kerana usaha memerangi virus yang tidak dapat dilihat ini dijangka akan terus berlanjutan.

Usaha harus terus berjalan, dan setiap orang harus melakukan peranan mereka untuk melindungi diri sendiri dan orang yang mereka sayangi, sementara masyarakat harus memikul tanggungjawab sosial dan setiap orang sentiasa mematuhi kehendak-kehendak normal baru.

Ketiadaan pasukan penguat kuasa di sekatan-sekatan jalan raya yang merupakan sebahagian daripada operasi COVID-19, dan kebenaran melakukan perjalanan lebih dari 10 kilometer tidak memberi lampu hijau kepada sesiapa pun untuk bergerak bebas.

Terperangkap di tempat awam yang sesak hanya akan mendedahkan seseorang kepada risiko jangkitan dan menyebabkan jumlah kes COVID-19 positif meningkat.

Sementara itu, Dr. Noor Hisham mendesak agar semua orang terus mematuhi prosedur operasi standard (SOP) sesuai dengan keadaan yang ditetapkan. Ini terutamanya untuk melindungi orang yang berisiko tinggi seperti kanak-kanak, bayi, orang tua dan orang cacat. Mereka yang jatuh sakit pula mesti segera dibawa untuk pemeriksaan kesihatan.

Mempraktikkan jarak sosial sekurang-kurangnya satu meter pada setiap masa juga kekal penting. Selama kita mengamalkan amalan ini dan kelaziman baru dalam kehidupan seharian, rantai jangkitan COVID-19 akan dapat dipatahkan.

Ingin berkata sesuatu?

Sila berhubung!