Pendapat 26-Mei-2020

Pengalaman menyambut Aildilfitri dalam PKPB

Chan Abdullah
Kolumnis
Aidilfitri gaya PKPB © Odua | Dreamstime.com

Pengalaman menyambut Aildilfitri ini adalah sesuatu yang cukup unik dan berlainan daripada yang biasa dilalui sebelum ini. Buat keluarga besar saya sendiri, Aildilfitri kali ini cukup terasa sunyi kerana tidak dapat menyambutnya bersama ibu, ayah dan adik beradik yang lain. Tambahan pula kehilangan abang sulung pada hujung tahun 2019 setelah dijemput Ilahi, menambahkan lagi kesedihan kami sekeluarga.

Perintah kawalan pergerakan bersyarat (PKPB) yang telah diumumkan kerajaan telah masuk hari ke 21 pada tanggal 1 Syawal.  Pergerakan merentas negeri tidak dibenarkan sewaktu PKP dan hanya pergerakan merentas daerah sahaja dibenarkan. Selain itu ziarah hari raya yang dibenarkan juga perlu mematuhi syarat-syarat dan garis panduan yang telah ditetapkan Kementerian Kesihatan Malaysia (KKM).

Bagi saya sendiri, walaupun tinggal di satu negeri yang sama dengan ibu bapa, saya mengambil keputusan menyambut hari raya di rumah sendiri. Ini kerana dua minggu sebelum Hari Raya Aildilfitri, saya telah kembali bertugas di pejabat atas arahan pihak majikan. Walaupun sudah menjalani dua saringan untuk mengesan COVID-19 dan didapati negatif, tetapi rasanya Syawal kali ini lebih baik disambut bersama keluarga terdekat di rumah sendiri sahaja. Saya masih risau berisiko menjadi agen penularan Covid-19 di kampung tempat ayah dan ibu tinggal.

Bagi mengeratkan silaturahim dan hubungan kekeluargaan, kami sekeluarga bertanya khabar melalui aplikasi Whatsapp, panggilan video dan juga telefon. Pada malam sebelum hari raya, kami adik beradik sepakat untuk membuat panggilan video keluarga bagi menyambut hari raya pada hari raya pertama.

Satu lagi pengalaman manis untuk saya dan kaum bapa yang lain pastinya apabila perlu menjadi imam interim bagi solat tarawih dan solat sunat Aildilfitri di rumah. Agak janggal rasanya untuk mengimamkan solat sunat Aildilfitri dan membaca khutbah kerana biasanya hanya menjadi makmum sahaja. Walaupun begitu, sebagai ketua keluarga tanggungjawab ini perlulah digalas agar dapat menjadi tauladan yang baik kepada anak-anak.

Selesai menunaikan solat sunat Aildilfitri, kami mengambil peluang bergambar bersama-sama satu keluarga. Tiada kunjung mengunjung ke rumah jiran berdekatan. Namun di kejiranan tempat tinggal saya, kami mengambil peluang untuk bertukar-tukar juadah raya seperti lemang, rendang dan kuih raya.

Setelah tiba masanya, kami sekeluarga melakukan panggilan video bersama keluarga. Terubatlah sedikit kerinduan melihat wajah adik beradik, anak-anak saudara dan juga ibu dan ayah. Kami mengambil peluang untuk bermaafan dan beramah mesra.

Seperti yang telah dicadangkan oleh kakak saya, kami telah menggunakan aplikasi Google Meet. Aplikasi ini adalah percuma. Anda boleh menggunakan aplikasi ini sama ada di komputer/komputer riba mahupun telefon pintar. Bagi pengguna telefon pintar, anda perlu muat turun aplikasi ini terlebih dahulu. Bagi pengguna komputer/komputer riba, anda hanya perlu mempunyai akaun Gmail sahaja untuk menggunakan aplikasi panggilan video ini.

Alhamdulillah, dengan adanya kemajuan teknologi, terubatlah sedikit perasaan sedih dan kecewa tak dapat beraya bersama keluarga. Setelah berbulan lamanya petugas barisan hadapan berkorban berjuang membantu melawan COVID-19, tibalah masanya rakyat Malaysia yang lain juga turut berkorban sementara di hari raya ini. Patuhi arahan dan garis panduan yang ditetapkan sewaktu sambutan hari raya.

Artikel berkaitan
Pendapat
Pendapat 23-Jun-2020
Chan Abdullah
Kolumnis

Begitulah sedikit sebanyak pegalaman saya dan keluarga bercuti di Pulau Pangkor. Lega dan seronok melihat anak-anak gembira dapat keluar beriadah dan bercuti setelah lama terperap di rumah. Banyak pengalaman baru yang diperolehi. Benarlah kata pepatah, 'Jauh perjalanan, luas pemandangan'.

Teruskan Teruskan
Pendapat
Pendapat 15-Jun-2020
Chan Abdullah
Kolumnis

Sebaik sahaja kerajaan mengumumkan sektor pelancongan kembali dibuka, saya dan isteri terus merancang untuk pergi bercuti ke Pulau Pangkor. Pulau Pangkor terletak di daerah Manjung, Perak. Sebenarnya sebelum itu ingin merancang bercuti di Kuala Terengganu, tetapi memikirkan jarak yang agak jauh dari tempat tinggal serta perlu mengambil cuti yang panjang, akhirnya Pulau Pangkor menjadi pilihan.

Teruskan Teruskan
Pendapat
Pendapat 05-Jun-2020
Chan Abdullah
Kolumnis

Mengambil pemain naturalisasi sebagai pemain sesuatu pasukan negara bukanlah sesuatu perkara yang baru. Dalam sukan lain misalnya seperti ping pong dan badminton, ramai pemain kelahiran China menjadi wakil negara lain. Malah dalam sukan bolasepak sendiri juga perkara ini sudah menjadi kebiasaan.

Teruskan Teruskan
Pendapat
Pendapat 12-Mei-2020
Chan Abdullah
Kolumnis

Para pekerja telah dibekalkan dengan pelan lokasi tempat kerja yang baharu. Tempat kerja telah disusun bagi menjaga jarak sosial yang bersesuaian sepertimana garis panduan yang telah ditetapkan.

Teruskan Teruskan