Sakit Itu Penghapus Dosa, Syukur Dengan Ujian Allah

Sahsiah Rahayu Mat Nah 14-Jul-2019

“Setiap yang berlaku pasti ada hikmahnya” – benar itu kata-kata yang sering kita dengar apabila berhadapan dengan ujian Allah.

Hakikatnya, bukan mudah untuk mengawal kesedihan atau kesabaran apabila berdepan dengan sesuatu yang terduga seperti ditimpa penyakit kronik sama ada diri sendiri mahupun ahli keluarga.

Lebih-lebih lagi jika doktor mengesahkan anda atau ahli keluarga sudah tidak punya banyak masa untuk bernafas di muka bumi ini.

Jadi apa yang boleh dilakukan? Adakah perlu terus menangis atau cuba menyalahkan takdir? Jika anda seorang yang beriman, pasti anda reda dengan ketentuan Ilahi. Ambillah masa untuk bermuhasabah diri.

Selain itu ingatlah, sakit itu penghapus dosa. Daripada menangisinya, lebih baik kita bersyukur kerana itu tandanya Allah menyayangi kita. Terdapat beberapa yang hadis yang menerangkan tentang perkara ini.

Salah satunya, Hadis Riwayat Bukhari dan Muslim:- “Tidaklah seorang muslim tertimpa suatu penyakit dan sejenisnya, melainkan Allah akan mengugurkan bersamanya dosa-dosanya seperti pohon yang mengugurkan daun-daunnya.”

Selain itu, tahukah anda Allah S.W.T mengutus empat malaikat untuk selalu menjaga mereka yang sedang dalam kesakitan?

Malaikat pertama diperintahkan untuk mengambil kekuatan sehingga kamu menjadi lemah.

Malaikat kedua diperintahkan untuk mengambil rasa lazatnya makanan dari mulut kamu.

Malaikat ketiga diperintahkan untuk mengambil cahaya terang di wajah sehingga berubahlah wajah kamu menjadi pucat lesi.

Malaikat keempat pula diperintahkan untuk mengambil semua dosa kamu, maka berubahlah kamu menjadi suci dari dosa.

Kemudian Allah memberi kesembuhan kepada hambaNya dan memerintahkan kepada Malaikat pertama sehingga ketiga untuk mengembalikan semula kekuatan, rasa lazat dan cahaya di wajah hambaNya.

Namun dek  kasihnya Allah kepada hambaNya, untuk Malaikat yang keempat, Allah tidak memerintahkan untuk mengembalikan dosa-dosanya kepada hamba mukmin.

Maka bersujudlah para malaikat itu kepada Allah seraya berkata : “Ya Allah mengapa dosa-dosa ini tidak Engkau kembalikan?”

Allah menjawab: “Tidak baik bagi kemuliaanKu jika Aku mengembalikan dosa-dosanya setelah Aku menyulitkan keadaan dirinya ketika sakit. Pergilah dan buanglah dosa-dosa tersebut ke dalam laut.”

Jadi, jika anda ketika ini dilanda musibah kesakitan, janganlah berputus asa, sebaliknya sabar dan jangan sesekali berhenti memohon kesembuhan daripada Allah yang Maha Penyayang dan Maha Mengasihani.

Sumber : www.bharian.com.my / www.facebook.com/SehatDariKita 

foto : Sharon McCutcheon, Unsplash