Saranan agar bersegera memohon taubat

Sahsiah Hafiz Firdaus 08-Mei-2020
Taubat penting dalam diri © Sukarman _ | Dreamstime.com

Taubat adalah sesuatu yang penting bagi seorang Muslim. Allah SWT tidak menjadikan kita sempurna, kita semua melakukan kesalahan. Dan kita harus meminta pengampunan dari Allah yang mengetahui segala sesuatu perbuatan kita, sama ada baik atau buruk.

Oleh itu, ikhlaslah dalam bertaubat. Bersikap jujur ​​dengan diri sendiri dan sedar bahawa bertaubat kepada Allah SWT akan menambahkan rasa rendah diri. Hidupkan perasaan rendah diri ketika kita berbicara dengan Yang Maha Pencipta dalam doa-doa yang dipanjatkan.

Allah SWT berfirman dalam Al-Quran, surah Hud (11), ayat 90: “Dan mintalah ampun kepada Tuhan kamu, kemudian kembalilah taat kepadaNya. Sesungguhnya Tuhanku Maha Mengasihani, lagi Maha Pengasih.”

Kadang-kadang, mungkin ada yang rasa tidak layak untuk memohon pengampunan dari Allah SWT. Mungkin juga putus asa kerana kita tidak tahu sama ada Allah akan mengampuni kita atau tidak. Oleh itu, ingatlah supaya jangan berputus asa dari rahmat-Nya.

Tidak mungkin Allah SWT menyuruh seseorang berputus asa. Jadi mengapa mesti kita hilang harapan? Ini akan membawa kita lebih jauh dari Allah. Namun, memohon ampun mungkin sesuatu yang sering dilupakan kerana mengakui kesalahan boleh jadi suatu sukar bagi seseorang.

Terus ingatkan diri bahawa sentiasa berharap akan memberi manfaat yang baik kepada kita. Sebagai Yang Maha Mengasihani, Allah SWT sentiasa membuka peluang kepada seseorang yang memohon keampunan dari-Nya. Bagi yang berbuat demikian, ia pasti akan membuahkan hasil.

Dalam sebuah hadis oleh Ibnu Abbas r.a., Nabi SAW menyarankan seseorang melakukan perkara yang berfaedah dalam kehidupan sebelum menghadapi kematian (Hadis riwayat at-Tirmidzi). Tentunya kita tidak akan berpeluang meminta ampun apabila kita telah tiada. Jadi, berdoalah kepada-Nya sebanyak mungkin selagi kita masih hidup.

Bertaubat kepada Allah SWT juga memberi peluang kepada kita untuk menggembirakan-Nya. Sebagai makhluk yang dicipta untuk menyembah Allah, gunakan setiap peluang untuk memperbaiki diri kita sebagai Muslim. Perbaiki hubungan kita dengan-Nya. Allah berfirman dalam Al-Quran, surah Al-Baqara (2), ayat 222: “… SesungguhNya Allah mengasihi orang-orang yang banyak bertaubat, dan mengasihi orang-orang yang sentiasa mensucikan diri.”

Masa yang emas dan diberkati oleh Allah SWT itu harus terus digunakan kerana tiada jaminan yang kita akan hidup pada esok hari. Maka, terus ingatkan diri supaya bertaubat kepada Allah dalam doa-doa seharian kita. Terus lurus menyatakan penyesalan dan jangan mudah tertipu dengan kehidupan ini.