‘Setiap perbuatan dimulakan dengan niat…’: sebuah hadis lengkap

dreamstime_s_106391505
'Setiap perbuatan dimulakan dengan niat...': sebuah hadis lengkap © Odua | Dreamstime.com

Hadis ‘Setiap perbuatan hendaklah dimulakan dengan niat …” adalah salah sebuah hadis paling penting diriwayatkan dari Nabi Muhammad SAW. Ini adalah kerana niat dianggap sebagai asas bagi setiap tindakan yang kita lakukan.

Hadis ini adalah salah satu asas agama dan berkisarnya kebanyakan hukum. Hadis tersebut menetapkan niat untuk memulakan di tempat kerja dan menjadikannya asas yang kukuh untuk penerimaannya.

 Setiap perbuatan bergantung kepada niat

Hadis tersebut datang dari Amirul Mu’minin, Abi Hafs Umar bin Al Khattab r.a, di mana beliau berkata:

“Saya mendengar Rasulullah SAW bersabda: Sesungguhnya setiap perbuatan bergantung kepada niatnya. Dan sesungguhnya setiap orang (akan dibalas) berdasarkan apa yang diniatkan. Sesiapa yang hijrahnya kerana (ingin mendapatkan keredaan) Allah dan Rasul-Nya, maka hijrahnya kepada (keredaan) Allah dan Rasul-Nya. Dan sesiapa yang hijrahnya kerana menginginkan kehidupan yang layak di dunia atau kerana wanita yang ingin dinikahinya, maka hijrahnya (akan bernilai sebagaimana) yang diniatkan.”

(Hadis disepakati, riwayat al-Bukhari dan Muslim)

Hadis ini pada keseluruhannya berkisar tentang Islam dan termasuk dalam bab muamalat, ibadat, perkahwinan dan hampir semua bab berkaitan fikah. Ia sangat penting dan telah diperkatakan oleh Imam Al-Shafie r.a dan Imam Ahmad bin Hanbal r.a:

“Dia memasukkan hadis ‘Sesungguhnya setiap perbuatan dengan niat’ sepertiga pengetahuan, dan keistimewaan seseorang hamba adalah melalui hati, lidah dan anggota badannya.  Maka, niat di dalam hati merupakan salah satu daripada tiga bahagian.”

Antara Imam yang terkenal dan mempunyai kedudukan ialah Imam al-Bukhari dan Sahihnya. Seterusnya, Imam An-Nawawi dengan tiga kitabnya iaitu: Riyadh Al-Salihin, Al-Azkar dan Al-Arbaeen Al-Nawawi. Abu Abdullah berkata mengenai Imam Nawawi: ‘Tiada dalam hadis Nabi Muhammad SAW yang lebih lengkap dan sangat berfaedah daripada hadis ini’. Kerana hadis tersebut adalah komprehensif, maka faedahnya dimuliakan.

Imam Syafie r.a berkata: ‘Imam Nawawi memasukkan 70 daripada bab ilmu’. Beberapa pendapat menyebutkan sebab hadis ini dinyatakan. Riwayat Ibn Mas’ud r.a berkata:

“Bersama-sama kami ada seorang lelaki yang bertunang dengan seorang wanita yang dipanggil denga Umm Qaiys, maka wanita tersebut tidak mahu mengahwininya sehinggalah lelaki itu berhijrah. Seterusnya, lelaki itu berhijrah dan mengahwininya, kami menamakannya Muhajir Umm Qays.”

(Hadis riwayat Al-Tabrani)

Niat adalah asas pada setiap perbuatan

Antara manfaat besar hadis ini ialah ia memberi pelajaran pada beberapa perkara. Sesiapa yang berniat melakukan setiap kebaikan dan tidak melakukannya atas beberapa sebab, maka dia mendapat pahala atas apa yang diniatkan.

Perbuatan itu tidak diterima tanpa niat sebelumnya. Maka, niat adalah asas pada setiap perbuatan. Sesuatu perbuatan tanpa niat adalah ibarat debu yang berterbangan. Hadis ini juga berkenaan mendapat balasan dan pahala di dunia dan di akhirat. Niat itu sampai, apabila hendak memulakan pekerjaan.

Namun, perbuatan itu dianggap sebagai satu ibadat dan mendapat balasan apabila ada keikhlasan dan mahu mencari pahala daripada Allah SWT. Sebagaimana seseorang manusia itu berniat baik, tetapi tidak melakukannya, maka dia mendapat satu pahala. Tetapi apabila dia mengerjakan kebaikan (ibadat) tersebut, maka pahalanya berganda.

Hadis tersebut turut mengajar kita agar memberikan contoh bila menunjukkan sesuatu keputusan. Sebagaimana yang dilakukan oleh Nabi Muhammad SAW, Baginda memberikan contoh seorang wanita yang berhijrah bersama-sama seorang lelaki yang ingin mengahwininya.

Seseorang Muslim berniat pada perkara-perkara diharuskan, maka dia turut mendapat pahala walaupun dia tidak melakukannya. Oleh itu, kita hendaklah memperelokkan niat kita, mendahulukan setiap perbuatan baik kita pada masa sekarang atau akan datang. Sehinggakan kita mendapat ganjaran daripada Allah SWT.