Siapa sahabat hebat bergelar Ummu al-Muhammadin?

Agama Zalika Adam 04-Okt-2020
dreamstime_s_95119282
Siapa sahabat hebat bergelar Ummu al-Muhammadin? © Leo Lintang | Dreamstime.com

Siapa sahabat hebat bergelar Ummu al-Muhammadin? Beliau adalah di kalangan para sahabat wanita, iaitu Asmaa binti Umais bin Ma’d r.a.  Mengahwini Jaafar bin Abi Talib semasa hijrah ke Habshah. Mempunyai tiga orang anak bersama Jaafar, iaitu: Abdullah, ‘Aoun dan Muhammad.

Ketika pertempuran Mu’tah, Jaafar mati syahid. Kemudian, beliau mengahwini khalifah pertama iaitu Abu Bakar As-Siddiq r.a, setelah Abu Bakar r.a meninggal dunia, beliau berkahwin pula dengan Ali bin Abi Talib r.a dan dikurniakan cahaya mata iaitu: Yahya, ‘Aoun, dan dalam riwayat menyebut Muhammad.

Digelar dengan ‘Ummu Muhammadin’

Sebab itu, beliau digelar dengan ‘Ummu Muhammadin’. Ketika itu, Asmaa r.a masih lagi bekerja (orang gaji) dengan Fatimah r.a. sehingga beliau meninggal dunia. Asmaa ialah kakak kepada Maimunah yang mengahwini Nabi Muhammad SAW dan merupakan Ummu al-Mukminin.

Asmaa binti Umais r.a memeluk Islam sebelum Nabi Muhammad SAW masuk ke rumah Al-Arqam bin Abi Al-Arqam di Makkah. Beliau berbaiah (berjanji setia) dan kemudian berhijrah ke Habshah dengan suaminya yang pertama iaitu Jaafar bin Abi Talib r.a.

Ramalan itu merujuk kepada pengaruh Nabi Muhammad SAW, beliau berkata: “Saya adalah sahabat Aisyah r.a yang menyiapkannya. Maka saya bertemu Nabi Muhammad dan Aishah masuk dalam kumpulan wanita. Kami tidak melihat kemuliaan melainkan secawan susu yang diambil oleh Baginda dan meminumnya.

Kemudian Baginda mencapai Aishah r.a, lantas aku malu daripada Baginda dan aku berkata: Jangan sambut tangan Rasulullah SAW, maka Aishah mengambil dan meminumkan Baginda.

Kemudian Rasulullah SAW berkata: Berikan kepada kawan kamu. Aku berkata: aku tidak  mahu. Maka Baginda berkata: Tidak boleh berhimpun dua perkara sama ada dusta dan lapar. Aku berkata: Sekiranya seseorang mengatakan sesuatu yang anda mahukan, saya tidak menghendaki, adakah itu dianggap dusta? Maka Baginda bersabda: “Sebenarnya sesuatu pembohongan ditulis dengan satu pembohongan sehingga dia benar-benar berbohong.”

Kreativiti dan inovasi tersendiri

Asmaa r.a adalah anak perempuan Umais r.a yang mempunyai kreativiti dan inovasi tersendiri. Ummu Jaafar melaporkan bahawa suatu hari, Fatimah  r.a puteri Nabi Muhammad SAW pernah berkata kepada Asma bint Umais: “Saya memburukkan apa yang dilakukan oleh beberapa wanita, wanita itu dicadangkan berpakaian sedemikian maka dia menyifatkannya.

Maka wanita itu berkata: Wahai anak perempuan Nabi Muhammad, tidakkah kamu melihat apa yang aku lihat di Habshah? Maka Fatimah meminta surat khabar yang basah, kemudian meminta dijadikan pakaian lalu berkata: “Betapa cantiknya!

Jika aku meninggal dunia, maka engkau mandikan aku dan jangan benarkan sesiapa pun masuk melihatku.” Rentetan dari kisah ini, datangnya idea membuat pakaian mayat dengan bentuknya sekarang dan baju yang menutupinya, terutama sekiranya si mati adalah wanita.

Asmaa r.a berkata: “Nabi Muhammad SAW datang kepadaku dan memanggil Bani Jaafar. Aku melihat Baginda menciumnya dan matanya terbeliak. Maka, aku berkata: Wahai Rasulullah, aku telah memberitahumu sesuatu tentang Jaafar. Kemudian Baginda berkata: Ya, dia dibunuh pada hari ini”. Maka, kami pun menangis dan pulang. Nabi Muhammad berkata: Buatlah makanan untuk keluarga Jaafar sebenarnya mereka sudah sibuk dengan diri mereka sendiri.

Bertemu para isteri Nabi Muhammad SAW

Diriwayatkan bahawa ketika Asmaa r.a kembali dari Habshah bersama suaminya Jaafar bin Abi Talib, beliau bertemu dengan para isteri Nabi Muhammad SAW dan berkata: “Adakah terdapat ayat al-Quran baru diturunkan? Mereka berkata: Tidak, maka Asmaa bertemu Baginda lalu berkata: Wahai Rasulullah, sebenarnya para wanita adalah golongan yang rugi.

Baginda berkata: “Kenapa?” Asmaa berkata: Kerana mereka semua tidak menyebutkan kebaikan seperti kaum lelaki. Maka turunlah ayat ini: “Sesungguhnya orang Muslimin dan Muslimat, Mukminin dan Mukminat, dan golongan hamba.” Iaitu, ayat-ayat ini tidak diturunkan dengan menyebut para wanita seperti golongan lelaki.

Sebenarnya, Asma binti Umais r.a. berkahwin dengan khalifah pertama, Abu Bakar As-Siddiq r.a dan kemudian setelah wafatnya dia berkahwin dengan khalifah yang ketiga iaitu Ali bin Abi Talib r.a. Al-Shaabi berkata: “Semasa Asmaa Binti Umais berkahwin dengan Ali, maka berbanggalah anaknya iaitu Muhammad bin Jaàfar dan Muhammad bin Abu Bakar.

Kedua-duanya berkata: Bapaku lebih baik dari bapa kamu. Maka Ali pun berkata: Wahai Asmaa, selesaikanlah kedua-duanya. Asmaa berkata: Aku tidak pernah melihat pemuda yang paling baik daripada Jaafar dan pemuda yang paling baik daripada Abu Bakar.

Maka Ali pun berkata: Kamu tidak meninggalkan apa-apa pun untuk kami, walaupun kamu mengatakan sesuatu yang berbeza dari itu. Asmaa berkata: Demi Allah, antara tiga orang ini , kamu adalah yang terpilih.” Demikian, jadilah Asmaa di kalangan para sahabat wanita yang mengahwini dua orang khalifah.

Apa yang diriwayatkan dari Nabi Muhammad SAW, bahawa Asmaa r.a berkata: “Baginda berkata kepadaku: Tidakkah aku mengajarkan kamu banyak perkataan yang kamu katakan ketika dalam keadaan sedih? Allah adalah Tuhanku, aku tidak mensyirikkan-Nya sesuatu.”

Diriwayatkan bahawa Asmaa r.a meninggal dunia pada tahun 38 Hijriyyah. Semoga Allah SWT merahmati dan memberikannya pahala.