Trend bekerja dari rumah dijangka berterusan pasca-PKP

Budaya Syed Safri 06-Mei-2020
Bekerja dari rumah © Naruemon Mondee | Dreamstime.com

Ketika berbicara mengenai penguatkuasaan Perintah Kawalan Pergerakan (PKP) pada 18 Mac lalu, perbualan pasti akan menyentuh mengenai bekerja dari rumah atau work from home (WFH). Sebenarnya, WFH bukanlah sesuatu yang baru.

Ia telah diperkenalkan oleh Kementerian Pembangunan Wanita, Keluarga dan Masyarakat sekitar tahun 2013. Namun, inisiatif itu mendapat sambutan yang dingin, bekerja di pejabat mungkin dirasakan lebih selesa ketika itu. Kini, semuanya berubah dengan pelaksanaan PKP.

Berdasarkan situasi ini, Profesor Madya Dr Rohaiza Rokis, dari Jabatan Sosiologi dan Antropologi, Universiti Islam Antarabangsa Malaysia, mengatakan bahawa WFH adalah konsep hidup yang ideal. Kerana tidak perlu mematuhi banyak prosedur operasi standard (SOP) dan manual kerja, pekerja lebih bebas dari segi fizikal dan psikososial.

Yang penting, tugas dan tanggungjawab harus diselesaikan dalam jangka waktu yang diperuntukkan. Bekerja dari rumah boleh menjadi pilihan utama, terutama di kalangan ibu yang bekerja, tetapi bidang pekerjaan akan menentukan kesesuaian untuk WFH.

Rohaiza berkata, WFH juga boleh mengurangkan kesesakan lalu lintas dan kos sara hidup, serta melindungi alam semula jadi. Tetapi pada masa yang sama, masyarakat harus memastikan bahawa WFH tidak akan membawa kesan domino negatif terhadap ekonomi negara.

Menurut penganalisis data, Nur Haniza Kamal Bahrin, trend WFH boleh menjadi budaya kerana praktikal dan tidak hanya sesuai semasa PKP. Pada mulanya, ia agak bermasalah tetapi apabila sudah terbiasa, semuanya menjadi baik. Lebih-lebih lagi di bulan Ramadan, tidak perlu bergegas pulang dari pejabat untuk menyiapkan hidangan berbuka puasa.

Pelukis pelan, Affan Yassin mengatakan, keselesaan datang setelah sebulan menyesuaikan diri dengan membuat pejabat kecil bagi membantu mengerjakan tugas dengan lebih mudah. Anak-anak yang dulu mengganggu, kini faham mengenai WFH dan tidak lagi mengganggu.

Sementara itu, Pengurus Besar Pusat Kecemerlangan Teknikal Sarawak (Centexs) Shahren Yusri berpendapat bahawa normal baru akan berterusan walaupun selepas wabak COVID-19 berakhir. Tidak mahu tidak, kita harus menerapkan teknologi dalam kehidupan kita. Walaupun ada yang merasa canggung, ini akhirnya akan menjadi lebih baik, mudah dan berkesan.

Shahren mengatakan WFH dapat dipertimbangkan oleh kebanyakan majikan, bagi sektor yang beroperasi sepenuhnya dari pejabat. Mungkin ada kalanya perlu ke pejabat, dan mesyuarat dengan pihak ketiga juga boleh diadakan tanpa perlu duduk bersama.

Majikan harus menguruskan dan menggabungkan semua ini dalam rutin kerja harian pekerja dengan bijak, agar WFH dapat menjadi produktif dan memenuhi KPI (petunjuk prestasi utama) pekerja. Untuk memantau pekerja, antara kaedah yang boleh digunakan ialah penetapan KPI, laporan berdasarkan waktu dan penggunaan jam kredit.